NEWS

Meme 'Anime Adalah Sebuah Kesalahan' Disebut Memiliki Arti yang Lebih Kompleks dari yang Sebenarnya!

Billy Mariza   |   Senin, 16 May 2022


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!
Tentunya banyak yang tahu tentang "Anime was Mistake. It's nothing but Trash" dan para penggemar anime selalu menempatkan kutipan ini untuk akhir anime yang konyol, terutama yang bersifat seksual hingga tingkat absurditas tubuh.

Namun, ada cerita di balik meme ini, dan itu sangat berkaitan dengan cara Miyazaki memandang industri anime. Sumber gambar meme berasal dari Golden Times, situs berita Jepang yang memasang tangkapan layar dari wawancara dengan Miyazaki pada tahun 2014.

Baca ini juga :

» Mikeneko Buka Suara Terkait Pemecatan Dirinya sebagai Necromancer Hijau
» Fans Teori Katakan Bahwa Chopper adalah Pemakan Buah Iblis Hito-Hito No Mi Tipe Cernunnos!
» Tokyo Revengers Season 2 Diumumkan, Pengisi Suara Draken Resmi Diganti!
» Woof-Woof! Bagian Kedua Chainsaw Man Akan Rilis 13 Juli 2022!
» Ricardo Milos Kembali Viral! Kali Ini Akibat Interupsi Sidang Presiden Peru!


Sumber: Gamerant

Dalam tangkapan layar, teks terjemahannya membaca versi yang lebih panjang dan lebih intelektual dari "Anime adalah kesalahan." Sebaliknya, Miyazaki mengkritik bagaimana orang (terutama wanita) digambarkan dalam anime. "Ini diproduksi oleh manusia yang tidak tahan melihat manusia lain. Dan itulah mengapa industri ini penuh dengan otaku."

"Anime adalah sebuah kesalahan," adalah bentuk pendek humoris dari apa yang Miyazaki bicarakan dalam wawancara Golden Times. Ada beberapa humor di dalamnya, terutama untuk penggemar karyanya dan anime lainnya, tetapi meme itu juga mendorong banyak diskusi online tentang apa yang sebenarnya dimaksud Miyazaki dengan kritiknya.

Fans mempertanyakan apa yang dimaksud Miyazaki dengan bagaimana karakter digambarkan, apakah itu berarti bagaimana mereka digambar, bagaimana mereka berperilaku, atau campuran keduanya.

Fans yang sudah banyak menonton film Miyazaki, serta anime lainnya, mungkin sudah paham dengan apa yang dimaksud Miyazaki. Film-filmnya tidak mengikuti kiasan anime, dan industri anime memiliki banyak kiasan dari karakter yang tsundere, yandere, pemeran utama pria generik, wanita lemah, dan memiliki banyak layanan penggemar.

Ada banyak stereotip di anime, dan Miyazaki sepertinya tidak menyukainya dan itu bisa dilihat dari detail film-filmnya yang mengangkat tema feminis, pencinta lingkungan, dan anti perang dengan karakter yang kompleks.

Beberapa penggemar mungkin menganggap komentar otaku-nya secara pribadi. Kata itu lebih diterima oleh khalayak barat sementara di Jepang bisa dianggap lebih negatif. Dengan Miyazaki menjadi orang Jepang, dia mungkin melihat otaku dengan cara yang sama sekali berbeda dari penonton barat.

Di Jepang, otaku sering dianggap terobsesi hingga tingkat yang menyeramkan. Apalagi beberapa dari mereka mengirim surat kebencian dan surat cinta kepada magnaka yang belum pernah mereka temui. Tipe orang yang lebih peduli pada fiksi daripada kenyataan, sampai tingkat yang tidak sehat.

Sumber: Gamerant

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru