NEWS

Kairi Terjerat Kasus Match Fixing! Gara Gara Ini Tournament Diberhentikan

Yeshua   |   Jumat, 21 Jun 2024


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Dunia esports League of Legends (LoL) kembali gempar dengan skandal pengaturan pertandingan (match-fixing). Kali ini, liga pro Vietnam, VCS, yang menjadi sorotan. Saking parahnya, skandal ini dikhawatirkan bisa menghancurkan masa depan esports di region tersebut.

Awal Maret 2024, VCS mulai curiga ada yang tidak beres dengan beberapa pertandingan di liga. Benar saja, kecurigaan itu terbukti. Penyelenggara VCS langsung bertindak dengan menutup liga dan menyelidiki para pemain dan pelatih yang diduga terlibat.

Hasil investigasi menunjukkan 32 pemain dan pelatih dari berbagai tim terbukti melakukan match-fixing termasuk Kairi dari Viking Esports. Hukuman yang diberikan pun tidak main-main. Ada yang diskors selama beberapa bulan, tahun, bahkan permanen! Nggak cuma itu, organisasi Rainbow Warriors juga kena banned total.

Skandal ini bagaikan bom waktu yang meledak di VCS. Masa depan liga pun menjadi abu-abu. Sampai saat ini, belum ada kepastian kapan VCS Summer Split akan dimulai. Roster tim-tim peserta juga masih belum final. Banyak yang bertanya-tanya, apakah VCS bisa pulih dari skandal ini?

Baca ini juga :


» Wadidaw! OhMyVeenus Bilang di Live Streamingnya Bahwa Honor of Kings Merupakan Game Bocil!
» Masuk ke MPL PH, Aurora Esports Umumkan OhMyVeenus dan Wise Sebagai Punggawa Baru!
» Rombak Total Untuk Season Depan, Alter Ego Umumkan Perpisahan dengan Rasy dan Nafari!
» Coach Arcadia Catatkan Rekor 103 Hari Tidak Kalah di Skena Kompetitif MLBB Bersama SRG!
» EVOS dan Minana Bercerai di MPL PH, Slot Bakal Dibeli Team RRQ?

Salah satu faktor yang diduga memicu skandal ini adalah gaji para pemain pro VCS yang relatif kecil. Dibandingkan dengan liga pro di region lain, gaji mereka terbilang minim. Hal ini mendorong beberapa oknum untuk mencari penghasilan tambahan dengan cara haram, yaitu melalui match-fixing.

Kasus VCS menjadi pengingat bagi semua pihak di dunia esports, bahwa match-fixing adalah penyakit yang harus diberantas. Tindakan tegas dan pencegahan yang kuat harus dilakukan agar kejadian serupa tidak terulang lagi.

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru