NEWS

Developer Disgaea, Nippon Ichi Software Hadapi Masalah Finansial Besar

VolkanKaya   |   Senin, 20 May 2019


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Sudah berapa banyak dari kamu yang mengenal Nippon Ichi Software atau NIS? Mendapatkan popularitas tinggi lewat franchise Disgaea, developer asal Jepang ini juga termasuk pengembang beberapa game populer lainnya seperti Yomawari series hingga Destiny Connect. Mereka adalah developer senior yang sudah berpengalaman di industri game sejak tahun 1994 dan bahkan memiliki cabang besar di Amerika, namun dibalik sepak terjangnya yang terlihat solid, siapa sangka jika NIS ternyata berhadapan dengan masalah finansial yang besar.

Kabar ini datang dari laporan yang dirangkum berbagai situs berita Jepang, dimana mereka mengabarkan kalau developer sekaligus publisher NIS tengah dihadapkan pada masalah akibat angka penjualan game yang rendah di Jepang. Karena permasalahan ini, mereka terpaksa harus menunda perilisan game Disgaea RPG untuk perangkat mobile akibat kurangnya sokongan dana untuk menggaji karyawan mereka.

Baca ini juga :

» JRPG Legendaris 'The Legend of Dragoon' Kemungkinan Akan Mendapatkan Remake?
» Konami Daftarkan Kembali Trademark Silent Hill, Sinyalkan Kebangkitan Franchise?
» Belum Ada 1 Tahun, Game Mobile 'Star Ocean: Anamnesis' Akan Dimatikan
» Seorang Fans Membanting PS4 Sebagai Bentuk Protes Untuk Game 'Kloningan' Zelda
» Motif Pelaku Pembakaran Kyoto Animation Ternyata Karena Novelnya Tidak Dijadikan Anime

Untuk memperbaiki situasi yang ada, NIS terpaksa harus menggunakan jaminan MS (Moving Strike) sebagai solusi terakhir. Jaminan MS sendiri adalah sebuah metode untuk meningkatkan sokongan dana lewat penjualan saham dengan harga yang lebih murah, jadi mereka tidak harus meminjam dari bank dan para investor. Metode ini memang cukup efektif di situasi genting seperti ini, namun imbasnya mengarah pada kepercayaan investor yang turun.

NIS sendiri sempat berhadapan dengan permasalahan yang sama di masa lalu, sebelum akhirnya mereka mendapatkan pemasukan besar lewat penjualan Disgaea 4 yang meroket. Semoga saja permasalahan yang mereka hadapi saat ini dapat diselesaikan dengan lancar, karena bagaimana pun NIS adalah salah satu developer penting yang mempelopori genre JRPG dan game Jepang secara umum.

(KotakGame)

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru