NEWS

ByteDance TikTok Mulai Menjual Algoritma AI Video Ke Klien Lain, Termasuk Klien Dari Indonesia!

Yohanes   |   Selasa, 06 Jul 2021


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

ByteDance, perusahaan induk aplikasi berbagi video TikTok yang berbasis di Beijing telah mulai menjual AI TikTok ke perusahaan lain. Perusahaan ini memiliki divisi baru yang disebut BytePlus, dan menurut situs webnya, daftar kliennya sudah mencakup aplikasi fashion dari AS yaitu Goat, situs perjalanan Singapura WeGo, aplikasi belanja Indonesia Chilibeli, dan platform game sosial yang berbasis di India, GamesApp.

Baca ini juga :


» Siap Tanding, 31 Kampus yang Lolos Babak Kualifikasi FCL 2021
» TikTok Memperkenalkan Aturan Anti Bocil Alias Jam Malam Dan Batasan Lainnya Untuk Remaja
» Desain Karakter Baru Apex Legends Mirip Dengan Seleb TikTok William Knight Yang Viral Jadi Meme
» Bos Instagram Mengatakan Bahwa Aplikasi Tersebut Bukanlah Aplikasi Berbasis Photo-Sharing Lagi
» Kini Semua Pengguna Dapat Menggunakan Fitur Durasi Video TikTok Hingga 3 Menit




Sumber: Chilibeli


Algoritme rekomendasi TikTok adalah faktor utama dari apa yang membuatnya begitu populer. Pada dasarnya, cara pengguna berinteraksi dengan aplikasi memengaruhi video apa yang akan direkomendasikan kepada pengguna. ByteDance menjelaskan dalam posting blog tahun lalu bagaimana feed ForYou menentukan video apa yang akan disajikan kepada pengguna tertentu. Rekomendasinya didasarkan pada interaksi pengguna termasuk video mana yang disukai, bagikan komentar, atau buat; informasi video, seperti keterangan dan tagar; dan pengaturan perangkat dan akun termasuk perangkat apa yang digunakan, preferensi bahasa, dan pengaturan lokasi.

BytePlus menawarkan pelanggan kesempatan untuk mengakses algoritme rekomendasi, dan mempersonalisasikannya untuk aplikasi dan pelanggan mereka. BytePlus juga menawarkan terjemahan ucapan dan teks otomatis dan efek video real-time serta alat analisis data, menurut situs webnya.

Selama satu setengah tahun terakhir, ByteDance dan TikTok termasuk di antara perusahaan yang berbasis di China yang ditargetkan oleh serangkaian perintah eksekutif dari mantan Presiden Trump, yang berusaha memblokir aplikasi berbasis China dari toko aplikasi AS. Presiden Biden menandatangani perintah eksekutif pada bulan Juni yang mencabut larangan tersebut. Terlepas dari tekanan dari pemerintahan Trump, TikTok melampaui 100 juta pengguna bulanan di AS tahun lalu.

Selain berita utama pada artikel ini, Kru KotGa juga punya pembahasan menarik yang bisa kamu tonton pada video di bawah ini.

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru