NEWS

Ngamuk! Twitter Kirim Surat Peringatan Ke Mark Zuckerberg Terkait Aplikasi Threads!

Aeprukmana   |   Jumat, 07 Jul 2023


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Meta (induk Facebook, Instagram, WhatsApp) resmi meluncurkan aplikasi media sosial baru bernama Threads pada Kamis (6/7/2023) secara global, termasuk di Indonesia.

Secara umum, Threads memiliki fungsi utama yang sama seperti Twitter, yaitu sebagai layanan microblogging. Artinya, pengguna Threads bisa melakukan percakapan berbasis teks dengan elemen pendukung gambar dan video.

Twitter sepertinya tidak senang dengan kehadiran Threads. Bahkan, beberapa jam setelah Threads dirilis global, perusahaan yang identik dengan logo burung biru tersebut, resmi mengirimkan sebuah surat ancaman kepada CEO Meta, Mark Zuckerberg.

Dalam surat yang dikirimkan pengacara Twitter Alex Spiro tersebut, Twitter mendesak Meta agar berhenti menggunakan beragam "rahasia dapur" mereka di aplikasi Threads. Kecurigaan Twitter ini mungkin muncul karena kemiripan Threads dengan Twitter.

“Twitter memiliki semua hak, termasuk, namun tidak terbatas pada, hak untuk mencari solusi perdata dan ganti rugi tanpa pemberitahuan lebih lanjut. Kepemilikan hak ini bertujuan untuk mencegah retensi, pengungkapan, atau penggunaan kekayaan intelektual Twitter lebih lanjut oleh Meta," tulis Twitter.

Apabila Meta tak berhenti mengembangkan Threads dengan sejumlah fitur atau teknologi yang pernah ada di Twitter, maka Twitter disebut akan menempuh jalur hukum dengan menuntut Meta.

Dalam surat yang sama, Twitter juga menduga Meta telah mempekerjakan sejumlah mantan karyawan Twitter selama beberapa tahun belakangan ini.

Sejumlah karyawan tersebut lantas dianggap membantu Meta untuk mengembangkan aplikasi Threads yang serupa dengan Twitter.


Sumber: google/image

"Meta sengaja menugaskan sejumlah mantan karyawan Twitter ini untuk mengembangkan aplikasi peniru Twitter yang bernama Threads, tentunya dengan pengetahuan seluk beluk aplikasi Twitter itu sendiri," jelas Twitter.

Mendengar tuduhan ini, juru bicara Meta, Andy Stone angkat bicara. Menurut dia, Threads tidak dibuat dan dikembangkan oleh mantan-mantan karyawan Twitter.

“Para teknisi dan pengembang kami di Threads tidak ada yang pernah bekerja di Twitter sebelumnya. Hal itu (mempekerjakan mantan karyawan kompetitor) bukan budaya kami," jelas Andy.

Baca ini juga :


» Update Baru Meta AI, Mark Zuckerberg Langsung Ganti Foto Profile Pake AI
» Neuralink Targetkan 1.000 Pasien dengan Implan Chip pada 2026
» Hakim Tolak Gugatan Pesangon Rp 8 Triliun dari Mantan Karyawan Twitter Terhadap Elon Musk
» Kominfo Klarifikasi Terkait Isu Starlink Direct to Cell di Indonesia
» Nilai Investasi Starlink Milik Elon Musk di Indonesia Mencapai Rp 30 Miliar Tapi Karyawan Cuma 3 Orang!

Selain menuduh Meta mempekerjakan mantan karyawan Twitter, perusahaan berlogo burung "Larry Bird" itu juga melarang Meta untuk menggunakan data-data yang tersimpan di dalam Twitter, apalagi tanpa sepengetahuan Twitter.

Elon Musk, pemilik Twitter telah merespons ancaman perusahaannya kepada Meta. Melalui akun Twitter pribadinya, Musk mengatakan bahwa ia senang dengan adanya kompetisi.

Tetapi, dia tidak suka ketika kompetisi tersebut dicederai oleh pihak yang curang. Twit itu ditulis Musk sebagai jawaban (replies) salah satu twit yang menyematkan berita soal ancaman Twitter terhadap Meta.

Selain berita utama di atas, KOTAKGAME juga punya video menarik yang bisa kamu tonton di bawah ini.

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru