NEWS

Atasi Kecanduan, League of Legends Kurangi Waktu Bermain Pemainnya

Rezaalif   |   Senin, 29 Jul 2019


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!
Tepatnya di Tiongkok, Riot Games dan Tencent telah sepakat menambahkan sistem tambahan pada game terbaru mereka untuk mengurangi jatah bermain bagi pemain di bawah umur. Ini dilakukan untuk mengurangi dampak kecanduan game yang ada di negara tirai bambu itu.

Cara kerja sistem ini akan mendeteksi pemain di bawah umur yang terkonfirmasi saat mereka mendaftarkan akun. Sistem akan menghitung berapa lama mereka bermain. Jika mencapai waktu 2 jam, permainan akan seketika terhenti.

Baca ini juga :

» Mobile RPG Grafis Fantastis 'Dragon Raja' Dipastikan Akan Rilis Secara Global
» Inilah Nominasi Game Esports terbaik tahun ini di The Game Awards, Ada Mobile Legends?
» Chess Rush Hadirkan Treasure Hunt, Pemain Banjir Reward Menarik!
» Hero Defense Terkuat! Tank, Kelas Hero Terbaru, Hadir di Chess Rush
» Tanggal Cantik 11.11, PUBG MOBILE Akan Hadirkan Event Spesial Berhadiah Smartphone dan Motor!


Sumber: cgtn.com

Menurut LA Times, game lainnya seperti World of Warcraft dan Fortnite juga memiliki sistem serupa dengan dampak yang berbeda, ada yang menghentikan permainan dan ada juga yang memberikan penalti kepada akun yang terdampak.


Sumber: thelenspost.com

Ini juga sebagai bentuk respon dari para developer game setelah awal tahun ini Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO merilis laporan bahwa kecanduan game sebagai gangguan mental. Namun, sebelum ini terjadi, pemerintah di Tiongkok sendiri sudah memiliki aturan perundang-undangan yang cukup ketat untuk video game.

Sebagian besar pembatasan juga berasal dari pernyataan dari Kementerian Pendidikan Tiongkok. Kementerian ingin membatasi jumlah game online yang tersedia, dan waktu yang dihabiskan untuk anak di bawah umur. Semua itu dilakukan sebagai bentuk pencegahan sebelum pemerintah mengambil tindakan.

Sumber: Game Rant

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru