NEWS

Take-Two Tuntut Remedy Entertainment Karena Pakai Huruf R di Logonya, Katanya Ngikutin Logo Rockstar

Rahmat Handiko    |   Kamis, 18 Jan 2024


Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Makin update dengan berita game dan esports! Yuk subscribe ke channel YouTube KotakGame DI SINI dan Instagram KotakGame DI SINI! Bakal ada banyak FREE GIVEAWAY Diamonds, UC, PS4, gaming peripheral, dan lainnya!

Remedy Entertainment, Developer yang mengembangakan video game Max Payne dan Alan Wake, terlibat dalam sengketa trademark dengan Take-Two Interactive atas klaim bahwa logo "R" baru Remedy terlalu mirip dengan logo anak perusahaannya, Rockstar Games.

Seperti yang pertama kali dilaporkan oleh RespawnFirst, perusahaan induk Rockstar telah mengajukan keberatan atas pengajuan merek dagang yang diajukan Remedy ke Kantor Kekayaan Intelektual di Inggris dan Uni Eropa tahun lalu, dengan alasan bahwa logo tersebut kemungkinan besar akan menyebabkan "kebingungan di kalangan masyarakat." Remedy secara terbuka meluncurkan logo "R" yang diperbarui dalam sebuah posting blog pada tanggal 14 April 2023 - satu hari setelah perusahaan mengajukan aplikasi merek dagangnya ke UE - mengatakan bahwa "peluru dalam huruf R di logo lama mewakili era Max Payne," dan tidak lagi mencerminkan portofolio gim yang lebih luas.

Pengembang juga kemudian mengajukan aplikasi merek dagang ke Inggris pada tanggal 11 Mei dan AS pada tanggal 24 Mei, dengan pengajuan yang terakhir masih "menunggu pemeriksaan." Pada gilirannya, Take-Two kemudian mengajukan keberatannya terhadap aplikasi Remedy ke Uni Eropa pada tanggal 26 Juli dan Inggris pada tanggal 12 September. Take-Two tidak memberikan konteks tambahan untuk menolak logo baru Remedy, tetapi logo Rockstar Games diajukan dalam pengajuannya sendiri sebagai bukti terhadap aplikasi merek dagang, yang menunjukkan bahwa masalah utamanya adalah bahwa keduanya secara mencolok menampilkan huruf "R."

Baca ini juga :


» CEO Take-Two Pastikan Harga GTA 6 Bakal Reasonable, Sepadan Dengan Yang Ditawarkan Dalam Game!
» Youtuber flames per second Bikin Remake GTA III Pakai Unreal Engine 5! Ini Baru Namanya Remake!
» Tech Expert Sebut Jika GTA VI Tidak Akan Berjalan pada 60 FPS di PS5 Pro
» Apple Digugat oleh Pemerintah AS dengan Tuduhan Memonopoli Pasar Smartphone!
» Brantemnya Ga Kelar-kelar! Epic Games Tuntut Apple Lagi Terkait Masalah Komisi App Store!

Khusus untuk sengketa Uni Eropa, kedua belah pihak telah meminta perpanjangan waktu dua bulan untuk "masa tenang" sebelum masalah ini dibawa ke pengadilan. Proses pengadilan tidak akan berlanjut hingga setidaknya 7 September 2025 - kecuali jika kedua perusahaan memutuskan untuk menyelesaikan perselisihan di antara mereka terlebih dahulu. Sepertinya itu adalah hasil yang masuk akal mengingat Remedy Entertainment dan Take-Two memiliki hubungan yang sudah terjalin lama. Remedy menjual hak Max Payne kepada Take-Two pada tahun 2004 dan telah berkolaborasi dengan Rockstar Games dalam pembuatan ulang untuk dua game pertama dalam franchise ini.

Namun, jika Take-Two ingin melanjutkan keberatannya, maka mereka memiliki tenggat waktu hingga 6 November 2025 untuk menyerahkan bukti lebih lanjut yang mendukung klaimnya. Perusahaan ini tentu saja memiliki sejarah terlibat dalam perselisihan merek dagang, setelah memaksa Hazelight Studio untuk melepaskan hak kepemilikan nama untuk It Takes Two tak lama setelah game ini dirilis pada tahun 2021.



Selain berita utama di atas, KOTAKGAME juga punya video menarik yang bisa kamu tonton di bawah ini.

TAGS

Jika ingin mengirim artikel, kerjasama event dan memasang Iklan (adverstisement) bisa melalui email redaksi[at]kotakgame.com atau Hotline (021) 93027183
rekomendasi terbaru